Galeri

BOS Telat, Sekolah Bisa Langsung Protes


JAKARTA–Sosialisasi  mengenai penyaluran dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) 2012 akan mulai dilakukan November mendatang. Plt Dirjen Pendidikan Dasar Kementerian Pendidikan Nasional (Kemdiknas) Suyanto menjelaskan, selama ini daerah berdalih lambatnya penyaluran dana BOS lantaran tidak jelasnya aturan petunjuk teknis (juknis) dan petunjuk pelaksanaan (juklak) dari pusat.

Diharapkan, dengan sosialisasi sejak dini, daerah tak lagi bisa berdalih jika masih terjadi keterlambatan. “Pada penyaluran dana BOS 2012 ini, nanti  jika provinsi telat menyalurkan maka sekolah bisa protes. Tahun ini banyak sekolah yang tidak protes karena takut. Sebab, kabupaten dan kota adalah pemilik sekolah tersebut, berbeda dengan provinsi,” ungkap Suyanto ketika ditemui di ruangannya di Gedung Kemdiknas, Jakarta , Jumat (7/10).

Suyanto menyebutkan, jumlah BOS 2011 untuk jenjang SD mencapai Rp 11.121.990.760.000 untuk 27.973.000, di mana setiap anak akan mendapatkan Rp 398.000 per tahun. Sedangkan untuk SMP Rp 5.690.015.000.000 untuk 9.965.000.000 anak, dengan biaya per anak Rp 571.000 per tahun. “Jumlah yang diberikan tersebut belum 100 persen menutupi biaya operasional. Untuk SD hanya 68,4 persen dan SMP 80,3 persen,” sebutnya.

Sedangkan untuk 2012 mendatang,  cakupannya ditambah menjadi 100 persen. Untuk SD meningkat jadi Rp 6.243.480.000 untuk 28.006.000 anak, yang mana masing-masing anak akan mendapatkan Rp 580.000 per tahun. Sedangkan SMP Rp 7.351.340.000 untuk 10.354.000 anak dan masing-masing mendapoatkan Rp 710.000 per tahun.

Mantan Dirjen Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah (Mandikdasmen) ini menambahkan, progres penyaluran dana BOS 2011 per tanggal 6 Oktober 2011, masih ada enam kabupaten di Provinsi Papua belum mencairkan dana BOS triwulan I. Yakni Kabupaten Intan Jaya, Kabupaten Lanny Jaya, Kabupaten Mappi, Kabupaten Memberamo Tengah, Kabupaten Paniai, dan Kabupaten Pegunungan Bintang.

“Selain itu, juga masih ada sebanyak 127 kabupaten/kota belum mencairkan dana BOS triwulan III. Keterlambatannya makin parah,” keluhnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s